Tahukah Anda Tips

CURHAT2 min read

Istilah CURHAT atau mencurahkan isi hati biasanya beredar dikalangan remaja-remaja sekarang atau sering kita sebut ABG. Mereka berbagi cerita dengan teman, baik itu cerita suka ataupun duka, bahkan mereka mempublikasikan curahan hatinya agar dapat dibagi kepada orang-orang yang biasanya melalui sebuah acara di radio, acara tersebut bisa membuat hati pendengar menjadi tersentuhyang terkadang penyiar radio tersebut membacakan acara tersebut dengan suara yang lembut dan biasanya diiringi oleh alunan musik lembuthehesayapun dulu sangat suka mendengarkan acara seperti itu.

Tapi mencurahkan isi hati bukan hanya milik para remaja, orang dewasapun sering melakukannya untuk menghilangkan unek-unek yang ada dihatinya atau berbagi kesenangan dengan sahabatnya. Saya jadi teringat dengan sebuah cerita; Ada seorang penulis buku di Amerika yang sedang mengalami stress berat dan merasa dia kehilangan ide-ide untuk dijadikan bahan tulisannya. Kemudian ia menanyakan pada rekannya mengenai masalah yang dia hadapi tersebut, dan temannya menyarankan ia datang ke seorang psikiater untuk di terapi dan rekannya itu menyarankan agar ia mendatangi seorang psikiater di Jerman yang sangat terkenal. Singkat cerita Si Penulis terbang ke Jerman untuk terapi ke psikiater yang disarankan rekannya tersebut.
Sampai diruang psikiater tersebut, sang psikiater menjabat tangannya sambil tersenyum dan dengan gerakan tangannya menyuruh sang penulis masuk ke ruangannya dan duduk di kursi santai yang telah disediakan. Si penulis kemudian bercerita mengenai masalah-masalah yang ia alami dengan panjang lebar kepada psikiater yang mendengarkan dengan serius dan terkadang tersenyum apabila si penulis bercerita sambil tertawa. Si penulis merasa plong setelah menceritakan isi hatinya kepada psikiater tersebut dan ia merasa bahwa stress yang ia alami mulai hilang setelah terapi yang ia lakukan. Kemudian ia pamit kepada si psikiater dan pulang ke Amerika.
Sesampai di Amerika ia berterimakasih kepada rekannya atas saran yang diberikan untuk mengunjungi psikiater tersebut dan beban yang selama ini ia alami sudah terasa berkurang dan ia akan mulai lagi menulis buku.
Selama beberapa bulan sang penulis berkonsentrasi menulis buku dengan penuh ide-ide cemerlang yang sangat membuat hatinya senang dalam menyusun buku tersebut. Dan beberapa tahun kemudian si penulis telah menghasilkan beberapa buku yang beberapa diantaranya mendapat sambutan hangat dari masyarakat dan menjadi Best Seller.
Si Penulis amat senang dan ia tidak lupa mengirimkan buku Best Seller hasil karyanya kepada psikiater yang telah membantunya. Didalam buku itu terdapat ucapan terimakasih si penulis kepada psikiater yang telah mengobati penyakitnya sehingga ia kembali menjadi manusia yang penuh ide-ide cemerlang.
Setelah membaca ucapan terimakasih tersebut sang psikiater mengirimkan sebuah surat kepada si penulis di Amerika;

Spread the love

One Reply to “CURHAT

  1. Hm..
    Bagi manusia .. Kita diberi satu mulut dan dua telinga ..
    Dari situ jelas bahwa kita didunia ini harus lebih banyak mendengar daripada berbicara ..
    Dengan mendengar curhat atau beban sesama kita.. MEreka pasti akan senang dan sangat lega ..
    Sediakanlah telinga,hati dan waktmu sedikit untuk mendengar orang2 sekitarmu .. Mungkin anak,ortu,shabat,dll..
    Tuhan memberkati…
    AMin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *