Tips

Jangan Paksa Aku Menikah3 min read

“KAPAN NIKAH???”
“UDAH, JANGAN MILIH-MILIHLAH!!!”
“JANGAN LAMA-LAMA!!!!”
“JANGAN KEJAR KARIER TERUS DONG!!!”
tiba-tiba kalimat-kalimat norak diatas jadi sering gue denger dari  orang-orang disekitar gue… nyebelin banget!  dan mungkin banyak dialamin juga sama sebagian besar dari kalian semua
(sorry buat yg udah punya pasangan hehehhe…)
KAPAN NIKAH????
ya gak tau! emang kenapa sih kalo gue masih pengen sendiri? emangnya gue  bakalan membuat penipisan lapisan ozon makin cepat dengan kesendirian gue.  UDAH JANGAN MILIH-MILIH!!!  Kok jangan milih-milih sih?. MEMILIH ITU PENTING.  Pada saat gue memutuskan untuk menikah dengan lawan jenis dan bukan sesama  jenis aja. berarti gue sudah melakukan pemilihan (sadis amat sih  contohnya hehehhehe….) 
Pada saat gue memutuskan untuk menikah dengan si pria A dan bukan si pria  B, berarti gue sudah melakukan pemilihan.  Pada saat gue memutuskan untuk menikah dengan pria yang seiman dan bukan  yang beda kepercayaan, berarti gue sudah melakukan pemilihan.  SIAPA BILANG JANGAN MILIH-MILIH.  JANGAN LAMA-LAMA!!!
LHAAAA…emangnya gue si hunter (nama anjing gue) yang gak bisa ngeliat  doggy betina, langsung dikejar-kejar buat dikawinin. Dua pribadi yang  berbeda membutuhkan waktu untuk saling mengenal satu sama lain. Lebih baik  menyisihkan waktu lebih lama di waktu pendekatan atau pacaran daripada  mengambil keputusan gegabah dengan resiko menyesal seumur hidup.  JANGAN NGEJAR KARIER TERUS!!!
Gue gak ngejar karier, gue ngejar gajinya hahahha….nikah itu butuh modal  dan modal itu harus dikumpulin sedikit demi sedikit bukan jatuh dari  langit.
Gue justru ngeri ngeliat temen-temen gue yang berlomba-lomba nikah, kalo gue
tanya alasannya pasti karena umur, desakan orang tua yang mulai malu karena  anak gadisnya gak laku-laku, takut dibilang perawan tua.
Ketakutan-ketakutan itulah yang membuat temen-temen gue “tutup mata”  terhadap setiap perbedaan yang justru sebetulnya sangat penting untuk  dipertimbangkan pada masa pacaran apakah memang “gue itu tulang rusuknya dia”  (buat yang cewek) atau apakah “dia tulang rusuk gue ” (buat yang cowok),  mereka punya prinsip yang penting nikah dulu. mereka dengan gampangnya  berpikir bahwa karakter buruk yang sudah tertanam selama berpuluh-puluh  tahun didalam diri “sang kekasih” bisa hilang begitu saja pada saat  menikah.
Gue tahu mungkin banyak yang gak setuju dengan pendapat gue, tapi gue gak   mau menikah hanya karena masalah umur, siapa sih yang berhak ngasih patokan umur seseorang untuk menikah? siapa sih yang berani jamin bahwa nikah di  umur 25 tahun akan lebih bahagia dari yang nikah di umur 30 atau lebih?,  coba liat di catatan sipil, angka perceraian paling tinggi terjadi pada  pasangan yang menikah pada umur yang mana (kalo udah dapet datanya, kasih  tau gue ya, soalnya gue sendiri gak pernah ngecek hahahahh….)
Malah menurut gue menikah diusia 30 atau lebih itu banyak sisi baiknya,  karena disitu biasanya emosi seseorang sudah lebih stabil, kedewasaan  temperamen sudah mulai terbentuk, persiapan materi cukup memadai. (materi  itu tetap harus masuk dalam pertimbangan dong, kan gak bisa bayar listrik  sama bayar telepon pake surat cinta)  Gue juga gak mau menikah karena desakan orang tua atau karena takut  dibilang  perawan tua, yang ngejalanin pernikahan itu kan gue bukan mereka, yang  bakalan nanggung semua resiko kalo ada masalah kan gue bukan mereka,  perkawinan kan bukan tuk dibuat main-main apalagi trus kawin – cerai
…kebayang gak tuh kalo sampe salah milih bakalan sengsara seumur hidup.
JADI LU GAK PENGEN NIKAH?  gue pasti pengen nikah tapi dengan alasan yang tepat, gue pengen nikah  karena gue menyadari bahwa hidup ini terlalu berat untuk dijalani sendirian  (ceileee…puitis amat lu), gue pengen nikah karena gue menyadari gue  membutuhkan seseorang yang bisa saling mendukung dalam segi spiritual dan  material, gue pengen nikah karena gue butuh menyayangi seseorang dan butuh  untuk disayangi (hihihihi…jadi malu nih), dan masih banyak lagi tapi yang  jelas gak bisa ditentuin kapan waktunya, bisa cepet bisa juga lama, kalo  soal waktu kan terserah sama yang DIATAS.
DON’T PUSH ME TO GET MARRY SOON, LET ME WAIT MY TIME, CAUSE MY GOD WILL  PROVIDE ME THE BEST PERSON WHEN THE TIME COMES.

Spread the love

3 Replies to “Jangan Paksa Aku Menikah

  1. “KAPAN NIKAH???”
    “UDAH, JANGAN MILIH-MILIHLAH!!!”
    “JANGAN LAMA-LAMA!!!!”
    “JANGAN KEJAR KARIER TERUS DONG!!!”
    kata-kata itu juga sering wa dengar dari sohib and family wa…….. kadang wa jadi bete terus-san
    dengarinnya……………. tapi apa mau dikata….,,,,,,,, setiap kata-ta itu wa dengar, wa langsung
    aja jawab,,,,,,,,,, entar kalau da japek ngegadis wa bakal kawin deh….

  2. hehehehehehehehehehehehehehehehehehe……
    merdekaaaaaaaaaaaaa….,
    nikah tu sunah, nah setelah nikah wajibnya banyak.
    hehhe lagi …
    yang jelas aku pengen nikah muda !
    hehehe …. lagi
    bila saja tuhan memberi tahukan aku kapan aku nikah dan yang mana tulang rusuk-KU yang hilang, maka aku kan melakukan persiapan yang mesti di jalan kelak ( yang jelas bukan sekedar materi tetapi kematangan diri)…. persiapan tu dari umur muda deh…jika perlu belajar sejah duduk di bangku/kursi smu….. hehehehehe …..lagi…
    jangan paksa aku nikah adalah kata2 yang kurang tepat dan yang paling tepatnya adalah manusia yang menjalininya.(gak nyambung ya ? emang gak nyambung…
    hehehehe…. lagi dan lagi
    sobat-sobit menurutku mental yang mapan yang terlebih awal di persiakan yang lain nyusul deh…
    salam hangat dariku 🙂
    yayank.wanted

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *