Cerita

Impian Cinta8 min read

Cerita ini hanya fiktif belaka. Jika ada kesamaan nama, tempat, dan kejadian adalah suatu yang tidak sengaja. Karena hidup adalah hal fiktif yang menjadi nyata.
*********************
Siang begitu panas, tapi hal itu tak menyurutkan hati Cinta untuk berjalan dibawah teriknya mentari. “Gw harus lulus tes ini” Yap, hari ini Cinta akan mengikuti tes menjadi salah satu pegawai bank swasta nasional. Begitu sampai, dengan sedikit mengernyitkan dahinya, Cinta dengan mantap memasuki lokasi tes. “Busyet….banyak juga saingan gw” Cinta sedikit ciut saat berada dalam ruangan tes, matanya pun terlihat agak liar mencari-cari kalo ada teman2nya dulu yang ikut tes. “Deg” Jantung Cinta kaget, melihat seorang cowok yang sudah lama tak bertemu. “Viyo” Batin cinta sambil membalas senyum dari cowok itu. “Ikutan juga nih….?Udah lama ng ketemu lu ng berubah Cin” Cinta hanya senyum sambil menyambut salam Viyo. “Gw ng nyangka, bakal ketemu lu disini, udah 6 taon ng ketemu, ternyata lu berubah drastis, ng nyangka…padahal dulu Lu kan kurus…muncul2 udah kayak Arnold aja…”


Emang dulu sewaktu SMP Cinta dan Viyo adalah sahabat karib, sama2 satu kelas dari kelas 1 sampai tamat. Saat nerusin ke SMU mereka berpisah, dan saling tenggelam dengan kesibukan masing2. Hingga mereka dipertemukan kembali saat telah lulus dari bangku perkuliahan dan mengikuti tes yang sama.
Malam minggu, kali ini terasa beda bagi Cinta, maklum saja Cinta baru putus 2 bulan yang lalu dengan pacarnya. Udah 2 bulan ini kegiatan malam minggu Cinta diisi dengan nonton film atau main PS 3 nya yang baru. Tiba2 telponnya berdering. “Ng sopan baget sih, udah jam 10 malam kayak gini masih aja ada yang gangguin gw main” umpat Cinta. Dengan sedikit kesal di angkatnya telpon…. “Hallo…” “Hallo jelek….gimana kabar Lu, ng malam mingguan nih..? Jantung Cinta berdetak tak menentu mendengar suara diseberang sana. “Jelek, nenekmu tuh yang udah jelek”balas Cinta.
Itu adalah telpon pertama yang diterimanya dari Viyo, selama mereka jadi sohib dulu, sekali pun Cinta dan Viyo ng pernah saling telpon, cuma ketemu disekolahan aja. Aneh emang…
Pagi ini, Cinta sedang melakukan aktivitas rutinnya, apalagi kalo bukan bersih2 rumah, maklum juga deh selain Cinta cuma satu2nya anak perempuan dan ng punya pembokat. Telpon rumah Cinta berdering lagi, Cinta melirik jam yang ada dekat telpon, masih jam 9, siapa yah…. “Hallo, Cin…selamat yah, Lu lulus Tes Toefl yang kemarin, sekarang buruan deh lu siap2 buat ngambil kartu tes yang kedua” “Hah… becanda lu” “Bener lagi, ya udah sekarang gini aja, gw kerumah lu, lu siap2, ntar kita bareng kesana liat pengumuman kalo lu belum percaya juga” “Iya deh” “Tapi alamat lu dimana gw, ng tau rumah lu yang mana, cuma tau jalannya aja”
baru 10 menit berlalu, telpon Cinta kembali berdering.. “Hallo…” “Cin, yang mana rumahmu…gw dah di jalan rumah mu….lu keluar deh biar gw tau…” dengan terbirit-birit Cinta berlari keluar rumah. “Dasar sableng” Cinta kesel, karena ternyata Viyo udah di depan pintu rumahnya. “Sialan lu, kirain lu udah nyasar, untung aja gw ng teriak maling. gw kan kaget tau…!” “Sori deh, yok berangkat…” “Gila’ Lu, gw blm mandi tau, udah masuk dulu…” “Asik gw jg mau ikutan mandi…” “Sableng”
Semenjak itu, Viyo setiap hari ke rumah Cinta, dengan berbagai alasan, yang menurut Cinta emang masuk akal. Lagian emang Cinta ng ada kerjaan mending ada yang bisa diajak ngobrol. Masukin lamaran bareng, makan siang bareng, ke Mall bareng, sampai2 reunian ke SMP barengan. Sepertinya memang saat2 itu adalah saat2 bersama bagi mereka, mengulang kebersamaan setelah 6 tahun berpisah. Rasa persahabatan diantara mereka semakin kuat. Disaat Cinta sedang dalam sedih, Viyo tanpa komando selalu memberikan hiburan.
Tapi, kebersamaan mereka pun sempat terguncang karena Viyo lebih dahulu diterima bekerja. Awalnya mereka berdua sempat mengadakan sejenis acara perpisahan. Seperti biasanya, pagi2 Viyo udah nongol dirumah Cinta mareka ngobrol, lalu pergi keluar, dan kembali saat sore. “Aduh besok kita ng bakal begini lagi…..” ucap Viyo, saat Cinta mau turun dari mobil. “Yah…jangan begitu dong, kalo lu ada masalah kita kan masih bisa telpon2an, atau pas Lu Free kan bisa main kesini”
Waktu terus berlalu tak terasa telah 2 bulan Viyo bekerja, sedangkan Cinta masih berusaha mengikuti tes2 yang dilamarnya. Selama itu pula, Viyo dan Cinta selalu berhubungan, dikala Viyo mengeluh tentang pekerjaannya tanpa ragu dia curhat ke Cinta lewat telpon, dikala dia merasa ingin ketemu tanpa merasa lelah sepulang kerja Viyo mampir kerumah Cinta hanya untuk sekedar bercerita dan melepas rasa lelah.
“Cin, gimana tes hari ini…”
“Aku udah lulus tesnya, besok mau tes kesehatan”
“Aduh, lulus yah….terus kalo besok lulus juga berarti kamu jadi dong ke Batamnya” “Iya dong…” “Yah…pergi lagi….”
Ucapan terakhir Viyo itulah yang menyadarkan Cinta, kalo Viyo ng mau jah dari Cinta. Tes kesehatan yang Cinta jalani, ternyata lulus dan hari Senin lusa Cinta langsung diberangkatkan. Saat Cinta mengabarkan ke Viyo tentang kelulusannya, Viyo cuma bilang selamat tanpa ekspresi. Cinta tau Viyo pasti nanti akan kesepian, saat malam minggu Viyo janji akan kerumah Cinta. “Gw mau kasih lu sesuatu” Cuma itu yang dibilang Viyo saat ngasih tau Cinta kalo dia mau datang pas malam mingguan.
Saat datang Viyo dengan tampang lemesnya langsung mengajak Cinta keluar, dengan alasan dia lagi banyk masalah dan bt banget. Malam itu mereka lewatkan dengan bertanding dances di TimeZone, benar2 hal yang mengasyikan dan sangat melelahkan, tanpa sadar waktu terus bergulir dan saatnya untuk pulang.
Disaat mengantar Cinta kerumahnya, Viyo mengeluarkan sebuah cincin dan langsung memasangkannya di jari manis Cinta. “Maaf, gw cuma bisa kasih Lu ini buat kenang2an” “Kenang2an?” “Iya” Cinta tertegun menatap wajah Viyo, yang penuh keringatan mungkin karena grogi. “Lu kenapa sih Yo, kita kan masih bisa telpon2an, sms2an, emailan. lagian Lu disini kan kerja, gw juga disana kerja, jadi kitakan sibuk masing2, waktu akan berjalan cepat 2 tahun ng lama kok” “Ng lama gimana…!satu minggu aja ng ketemu kamu rasanya ada yang hilang”
Ucapan Viyo yang terakhir makin mengernyitkan dahi Cinta, segala cara dicarinya untuk mengungkapkan maksud dari Viyo yang sebenarnya. Tapi Viyo tetap diam dan hanya senyum pada Cinta.
Pemberangkatan Cinta pun Viyo tak mengantar.
“Sory, gw ng bisa ngantar, maklum aja yah, ati2 disana. Jangan lupain gw yah..” Itulah yang didengar Cinta dari saluran telponnya, 1 jam sebelum dia berangkat. Seminggu udah berlalu, setiap malam Viyo selalu menelpon atau sms Cinta.
“Cinta, gimana malam migguan lu?
Malam mingguan ama sapa?
Jangan pulang malam2 yah
Ati2 disana
I Love U”
Deg, jantung cinta serasa berhenti membaca kalimat terakhir dari sms Viyo. Apa ini benar2 dari hatinya, atau cuma iseng seperti sms2 yang telah ia terima selama ini. Sms Viyo ini, membuat Cinta bingung. Akhirnya Cinta tdk membalas sms Viyo. Cinta cuma berharap kalo Viyo bisa menjelaskan semua maksud smsnya malam ini.
Entah sudah berapa kali miscall yang diterima Cinta dari Viyo, dia hanya memandangi hp di atas tempat tidurnya itu.
“Cin, lg dimana?”
Suara Viyo menggema di seberang sana
di rumah
“kok sms gw ng dibalas? udah bosan yah?
“lg ng ada pulsa, sorry deh…”
“apa harus gw yg beliin pulsa Lu”
“Norak lu, emang gw siapa lu…”
“abis gw kan kangen lu, gw sayang lu…”
Cinta terdiam
“Udah lah…jangan main2 gw lg ng mood jelek”
Giliran Viyo yang terdiam mendengar jawaban Cinta.
“Yo, kok diam kenapa…?”
“Yo, maaf yah kalo lu tersinggung, gw kan becanda lagi”
“Tapi gw serius Cin”
“Maksud Lu…”
“Ya, gw serius sayang sama Lu, mau ng lu jadi pacar gw?” “Becanda terus deh lu..” “Ng…bener gw serius…” “Apa lu bisa pacaran jarak jau gini…? Waktu itu lu cerita katanya ng bisa pacaran jarak jauh…” “itu kan bukan sama Lu, kalo sama Lu, gw akan berusaha…ayo gimana?” “apanya” “Jawabnya” ayo..” apa mesti malam ini?” “iya, saat ini juga” cinta terdiam mendengar keseriusan dari Viyo, lama Cinta terdiam memikirkan jawaban apa yang akan dia berikan, dia masih ragu dengan cinta yang akan mereka jalin, walau Cinta sudah sering melakukan cinta jarak jauh, namun untuk melakukannya dengan Viyo, dia masih sangsi. “Cin, jawab lah, jangan diam…gw akan terima semua jawabannya, jangan biarkan gw jadi bingung kayak gini…?” “Lu bingung? kenapa?” “Udah deh, jangan becanda gitu” “Mmm gimana yah, Lu kenapa mau jadiin gw pacar Lu? “Ng tau nih, saat lu pergi kayaknya lu tetap disamping gw, gw ng bisa lupain lu, ng tau knapa, sekarang terserah lu…yang pasti gw sayang sama lu…” “Oh
gitu…” “Terus gimana sayang…” “mmm gimana yah…” “pokoknya mesti saat ini juga…” “iya deh….” “apanya yang iya” “ye…kok malah nanya’ sih” “tu kan lu main2 deh, ng serius” “lho, kan udah dijawab” “apa?jawabnya apa? yang jelaslah…” “iya gw mau jadi pacar lu” “apa..? ng denger..” “iya, jelek…” “bener yah…! ng becanda kan” Mendengar ucapan iyo, cinta jadi geli sendiri, dan tertawa terpingkal-pingkal. “Tu kok ketawa….boong yah…serius nih” “eh sapa yang ng serius…gw seriua cuma lu nya aja yang lucu, nembak kok pas udah jauh gini, lewat telpon lagi…” “iya, ya lucu juga…entah lah…coba dari dulu gw nembak lu pasti lu masih disini deket gw…” “jadi sekarang mau apa…” “gw mau jadi cowok lu, walau jauh lu tetap di hati gw. Ya udah deh, dah malam nih, mo bo2k dulu, makasih atas jawabannya sekarang gw dah lega, slamat malam sayang, bobok yah…muach…” “klik” telpon diputus.
Hari2 Cinta dilalui dengan kesibukan begitu juga dengan Viyo, tapi hal itu tidak menghalangi hubungan mereka, walaupun hubungan itu mereka jalani melalui telpon, sms atau emailan.
Bisa bekerja jauh dari orang tua adalah impian Cinta untuk bisa lebih mandiri, namun untuk menjalin kasih jarak jauh bukanlah impian Cinta, siapa pun akan merasa kesepian jauh dari pasangannya.
Namun, dengan kekuatan dan kepercayaan yang mereka yakini bisa membuat jarak, ruang dan waktu menjadi tak berbatas.

Originally posted 2011-01-08 04:37:12.

Spread the love

One Reply to “Impian Cinta

  1. hmm… ceritanya lumayan… tantangannya kurang… makna kata2nya agak ‘dangkal’… hmm terlalu ‘puber’ banget… but most of all… bagus koq… keep tryin’… good luck…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *