Renungan

Rahib Dan Wanita1 min read

Dua orang rahib Budha, dalam perjalanan pulang kembali ke biara, bertemu dengan seorang wanita yang sangat cantik jelita di tepi sungai. Seperti mereka, wanita itupun ingin menyeberangi sungai.
Sayang, airnya terlalu tinggi. Maka salah seorang rahibmenggendongnya sampai di seberang.
Rahib yang satunya lagi sungguh-sungguh merasa mendapat batu sandungan. Selama dua jam penuh ia mencacimaki temannya, karena lengah mematuhi Peraturan suci:
Apakah ia lupa, bahwa ia sorang rahib?
Bagaimana ia sampai-sampai berani menyentuh seorang wanita?
Dan lebih lagi, menggendongnya menyeberang sungai?
Lalu bagaimana kata orang nanti?
Apakah ia tidak merendahkan martabat agamanya?
Dan begitu seterusnya.
Rahib yang bersalah itu dengan sabar mendengarkan khotbah yang tak habis-habisnya itu. Akhirnya ia menyela: ‘Kawanku, aku sudah meninggalkan wanita tadi di pinggir sungai.
Apakah engkau masih tetap membawanya?’
Seorang sufi Arab, Abu Hassan Bushanja, berkata: ‘Dosa sebagi perbuatan tidak begitu parah dibandingkan dengan keinginan serta pemikiran tentang dosa itu. Memang untuk sesaat tubuh membiarkan perbuatan senang; namun berbeda sekali dengan budi dan hati yang mengunyah-ngunyahnya tiada habis-habisnya. ‘
Kalau seorang yang patuh pada agama, dengan tiada habis-habisnya mengunyah-ngunyah dosa yang dilakukan oleh orang lain, timbullah kecurigaan, bahwa mengunyah itu lebih memuaskannya daripada berbuat dosa menyenangkan si pendosa.
-A. de Mello SJ-

Originally posted 2011-01-11 02:09:06.

Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *