Relijius

Tangan Tuhan2 min read

Di hari Tahun baru Cina. Kebiasaan di tempatku, aku akan menyiapkan  manisan dan akan dibagikan kepada anak-anak yang datang ikut misa  imlek. Ini sebetulnya merupakan kebiasaan masyarakat Cina, yakni  bahwa pada saat mereka merayakan hari-hari pesta seperti tahun baru  atau moon festival, mereka akan menghidangkan makanan istimewa.

Di tahun baru merekapun menyiapkan manisan-manisan khusus, dan diharapkan  pada saat-saat istimewa seperti ini semua berusaha untuk berbicara  tentang topik yang baik serta bertindak laku yang baik dan sopan  (berbicara dan bertingkah manis).  Mengikuti budaya baik yang demikian sayapun menyiapkan manisan.
Setelah misa saya memberikan kendi sebagai ganti “hong bao”, amplop  merah yang berisi uang yang biasanya diberikan oleh orang yang lebih  tua atau yang sudah bekerja kepada mereka yang masih muda. Semua  anak nampak gembira dan bahagia dengan manisan yang ada.
Namun di antara mereka saya melihat ada satu anak yang nampak murung.  Sambil merangkulnya saya menyuruh dia mengambil sendiri manisan yang ada.  Ia tetap saja diam sambil matanya memperhatikan manisan yang ada.  Apakah ia tak ingin manisan yang ada. Saya bertanya dalam hati.  Namun dari pancaran matanya bisa dilihat bahwa ia ingin mendapatkan  manisan tersebut. Saya lalu mengambil inisiatip menggenggam manisan  yang ada dan memberikannya kepada anak tesebut. Ia dengan serta  merta menerima manisan itu dengan dua tangannya yang kecil itu.  Wajahnya bersinar dan ia nampak gembira lalu berlari ke arah ibunya  yang memperhatikan kami dari kejauhan.
Sang ibu bertanya kepada anaknya; “Sayang…, mengapa engkau tidak  mengambil sendiri manisan itu?” Sambil memperhatikan manisan yang  penuh mengisi kedua belah tangannya ia menjawab; “Karena tangan  pastor besar sedang tanganku terlalu kecil. Manisan yang diberikan  pastor ini pasti lebih banyak ketimbang kalau saya sendiri yang  mengambilnya.” Luar biasa, sungguh anak yang pintar!!!
Dan…Tangan Tuhan sudah pasti jauh lebih besar dari tanganku. Segala  sesuatu ada dalam genggaman tanganNya. Ketika aku menghadapi segala  problema hidupku hanya dengan mengandalkan kekuatan telapak tangganku
yang kecil ini, aku pasti akan kecewa. Namun bila aku meletakan  semuanya di tangan Tuhan, maka aku akan menerima lebih banyak dari  kelimpahan rahmatNya. Tangan Tuhan adalah kekuatanku.

Originally posted 2012-02-06 14:06:33.

Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *