Kehidupan

Garis Strip3 min read

Saya melihat seorang lelaki yang berdiri di sana untuk berbicara Pada saat pemakaman seorang teman Dia menunjukkan tanggalan pada batu nisannya Dari pertama … sampai dengan terakhir.
Sang lelaki itu memberitahukan dengan memulai pada tanggal kelahirannya Dan berbicara tanggal seterusnya dengan air mata berlinang, Tapi lelaki itu berkata apa yang terpenting dari segalanya adalah garis strip di antara tahun-tahun tersebut. (1934 – 1998)
Untuk garis strip itu melambangkan seluruh waktu Yang dia habiskan hidupnya di bumi ini… Dan sekarang hanya mereka yang mencintainya Tahu apa nilai dari garis kecil itu.


Untuk yang penting bukan berapa banyak yang kita miliki; Mobil … rumah … uang, Yang penting adalah bagaimana hidup dan cinta kita Dan bagaimana kita melalui garis strip kita.
Jadi pikirkan ini panjang-panjang dan masak-masak… Adakah hal-hal yang anda ingin ubah? Untuk anda tak akan pernah tahu berapa banyak waktu yang tersisa, Yang masih dapat di atur kembali.
Jika saja kita dapat sedikit perlahan Untuk mempertimbangkan apa yang benar dan nyata, Dan selalu mencoba untuk mengerti Cara orang lain merasakan.
Dan coba sedikit memperlambat kemarahan,
Dan tunjukkan perhatian yang lebih
Dan cintai orang-orang dalam kehidupan kita
Seperti kita tak pernah mencintai sebelumnya.
Bila kita memperlakukan orang lain dengan rasa hormat,
Dan lebih sering memakai sebuah senyuman…
Terus mengingat garis strip istimewa itu
Mungkin saja hanya bertahan sebentar.
Jadi, ketika kisah hidup anda dibacakan saat pemakaman
Dengan jalan hidup anda diurut satu per satu…
Akankah anda bangga dengan hal-hal yang mereka ucapkan
Tentang bagaimana anda menjalani garis strip anda?
(Penulis tak diketahui)
Saya percaya bahwa kita semua sering membuat hidup tak berarti dan sering lupa nilai dari “Garis Strip” yang kita jalankan hari ini.
Nyatanya adalah bahwa cepat atau lambat (dan terkadang lebih cepat dari yang kita harapkan) waktu kita di sini berakhir. Dan, terkadang bahkan lebih tragis adalah ketika hidup seseorang yang kita cintai meninggalkan kita sebelum “Tanggal Jatuh Tempo” mereka yang diharapkan.
Saya yakin bahwa bila kita semua tahu bahwa saat ini adalah minggu terakhir di dunia untuk kita atau seseorang yang kita amat sangat sayangi, kita akan membuat keputusan yang berbeda tentang bagaimana kita menghabiskan waktu kita hari ini. Sangat berbeda. Tapi, atau karena beberapa alasan, kita terperangkap dalam kegiatan hidup sehari-hari dan lupa untuk apa kita berada di sini … untuk pengalaman hidup dan seluruh kebahagiaannya.
Kita semua menemukan kebahagiaan dalam hal yang berbeda, tapi apa yang saya tahu pasti adalah bahwa kita semua menginginkan waktu yang lebih dengan seseorang yang kita cintai. Jika hidup ini akan berakhir pada akhir bulan ini:
– Bekerja lebih lama di kantor tidak akan menjadi sebuah prioritas.
– Menemukan sebuah cara untuk mendapat satu miliard rupiah tidak penting.
– Membeli atau mengendarai sebuah mobil prestisius yang lebih baik, lebih baru atau lebih cepat tidak akan ada hubungannya.
Anda dapatkan maksudnya … ?
Apa yang terhitung adalah mengalami kebahagiaan hidup – apapun itu untuk anda. Dan, tampaknya, bagian dari kebahagiaan anda datang dari waktu berkualitas dari membuat kenangan dengan pasangan, teman terdekat, dan keluarga … itulah waktu “Garis Strip” premium: sangat berharga di dunia dan biasanya tidak akan mengeluarkan biaya apapun.
“Begitu kita ingin tahu bagaimana kita akan mati, berarti kita belajar tentang bagaimana kita harus hidup”.
– Morrie Schwartz (as written by Mitch Albom in “Tuesday with Morrie”)
Shared by,
Edison

Originally posted 2012-04-25 02:56:40.

Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *