Orang Tua

PAPA3 min read

Usia Papa tlh mcapai 70 thn, namun tubuhnya msh kuat. Papa mampu mengendarai sepeda ke pasar yg jauhnya lebih krg 2 km utk belanja keperluan sehari2. Sjk meninggalnya ibu 6thn lalu,Papa sendirian di kampung.Oleh krn itu kami kakak-beradik 5 org bergiliran menjenguknya. Kami semua sdh berkeluarga & tinggal jauh dr kampung hlmn di Teluk Intan. Sbg anak sulung,saya pny tanggung jawab yg lbh besar. Stp kali saya menjenguknya, stp kali itulah isteri saya mengajaknya tinggal bsama kami di Kuala Lumpur. “Nggak usah.Lain kali saja!” jwb Papa.

Jwban itu yg selalu diberikan kpd kami saat mengajaknya pindah. Kadang2 Papa mengalah dan mau menginap bsama kami, namun 2hr kmdn dia minta diantar balik. Ada2 saja alasannya. Suatu hari Januari lalu,Papa mau ikut saya ke Kuala Lumpur. Kebetulan sekolah msh libur, mk anak2 saya sering bermain & bersenda-gurau dg kakek mrk. Memasuki hr ketiga,ia mulai minta pulang. Spt biasa, ada2 saja alasan yg diberikannya. “Saya sibuk, Pa. Tak boleh ambil cuti. Tunggulah sebentar lagi. Akhir minggu ini saya akan antar Papa,” balas saya. Anak2 saya ikut membujuk kakek mrk. “Biarlah Papa plg sendiri jk kamu sibuk. Tolong belikan tiket bus saja utk Papa,” kata Papa yg mbuat saya bertmbh kesal. Memang Papa prnh berkali-kali plg naik bus sendirian. “Nggak usah saja,Pa,” bujuk saya saat mkn mlm. Papa diam, lalu msk ke kamar bsama cucu-cucunya.
Esok paginya saat saya hendak berangkat ke kantor, Papa sekali lagi minta saya utk membelikannya tiket bus. “Papa ini benar2 nggak mau mengerti ya,Pa. Saya sdg sibuk, sibuukkk!!!” balas saya terus keluar mhidupkan mobil. Saya tinggalkan Papa terdiam di muka pintu.
Sedih hati saya mlihat mukanya. Di dlm mobil, isteri saya lalu berkata, “Mengapa bsikap kasar kpd Papa? Bicaralah baik-baik! Kasihan kan dia!” Saya terus membisu. Sblm isteri saya turun setibanya di kantor, dia bpesan agar saya penuhi pmintaan Papa. “Jgn lupa,Ko. Belikan tiket utk Papa,” ktnya singkat. Di kantor saya termenung cukup lama. Lalu saya minta ijin keluar kantor beli tiket bus buat Papa. Jam 11 pagi saya tiba di rmh & minta Papa utk bersiap. “Bus brngkt pk 14,” kt saya singkat. Saya memang saat itu bsikap agak kasar krn didorong rasa marah akibat sikap keras kepala Papa. Papa tanpa byk bicara lalu segera berbenah. Dia memasukkan baju2nya ke dlm tas dan kami berangkat. Slma dlm perjalanan, kami tak bbicara sepatah kata pun. Saat itu Papa tahu bhw saya sdg marah. Ia pun enggan menyapa saya. Setibanya di stasiun, saya lalu mengantarnya ke bus. Stlh itu saya pamit, terus turun dari bus. Papa tdk mau mlihat saya, matanya memandang keluar jendela.
Stlh bus brngkt, saya lalu kembali ke mobil. Saat melewati hlmn stasiun, saya mlihat tumpukan kue pisang di atas meja dagangan dkt stasiun. Langkah saya lalu terhenti dan teringat Papa yg sgt menyukai kue itu. Stp kali ia pulang ke kampung, ia selalu minta dibelikan kue itu. Tp hr itu Papa tdk minta apa pun. Saya lalu segera pulang. Tiba di rmh, perasaan mjd tak menentu. Ingat pekerjaan di kantor, ingat Papa yg sedang dlm perjalanan, ingat isteri saya yg sdg berada di kantornya.
Mlm itu sekali lagi saya mpertahankan ego saya, saat isteri meminta saya menelpon Papa di kampung, spt yg biasa saya lakukan stp kali Papa pulang dg bus. Mlm berikutnya, isteri bertny lagi apakah Papa sdh saya hubungi. “Nggak mungkin blm tiba,” jwb saya sambil meninggikan suara. Dini hari itu, saya menerima telp dr rmh sakit Teluk Intan. “Papa kamu sdh tiada,” kt sepupu saya di sana. “Beliau meninggal 5 mnt yg lalu stlh mengalami sesak nafas sore tadi.” Sepupu saya lalu meminta saya agar segera plg. Saya lalu jatuh terduduk di lantai dg gagang telp msh di tangan. Isteri lalu segera datang&bertanya, “Ada apa, Ko?” Saya hny menggeleng2 dan stlh agak lama baru bs berkata, “Papa sdh tiada!!” Setibanya di kampung, saya tak henti2nya menangis. Barulah saat itu saya sadar betapa bharganya seorg Papa dlm hidup ini. Kasihilah mrk sebgmn mrk merawat kita sewaktu kecil.

Originally posted 2012-12-16 23:06:46.

Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *